Wednesday, September 21, 2016

Jangan Cari Uang(nya Saja)

Saya tidak mencuri dengar tapi tak sengaja mendengar. Seorang rekan kerja menyatakan akan pindah kantor demi gaji lebih tinggi. Atasan saya bertanya padanya, "Kamu cari apa dalam hidup? Saya lihat kamu senang dan berkembang kerja di sini. Jangan cari pendapatan lebih gede aja lho."

Sis, berat banget diajak mikir hidup nyari apa! Saat itu saya berpikir, "What? Lalu kita kerja buat apa kalau bukan untuk pendapatan lebih tinggi?" Apalagi di Jakarta, semua pekerja kantoran mesti akrobat dan latihan sabar di jalanan melebihi kesabaran seorang rahib di kuil, hanya untuk sekedar berangkat dan pulang kantor. Ngapain capek-capek kalau uangnya segitu-segitu aja?

Si teman tetap resign dan pindah ke tempat kerja dengan gaji dan -tentu saja- tuntutan lebih tinggi. Saya nggak pernah tanya sih apa dia lebih bahagia, lebih berkembang atau apa. Saya duga perasaannya kurang lebih sama seperti saya: kadang kami merindukan pekerjaan kami yang gembira tapi (atau meski?) dengan pendapatan ala kadarnya itu. Rindu sekedar nostalgila tapi tidak untuk kembali (ya macem inget mantan SMA lah :p).

Rumus untuk “Pemalas”
Sekarang, kurang lebih lima tahun setelah saya dengar kalimat "jangan cari uangnya aja"  itu, saya baru mulai paham maksud eks atasan saya. Saya juga berhenti kerja dari kantor yang-menyenangkan-meski-pendapatan-seadanya itu lebih karena ingin punya lebih banyak waktu untuk menulis fiksi. Oleh karenanya, dengan congkak saya menolak pekerjaan dengan gaji dan jabatan (dan tentu saja tanggung jawab) lebih tinggi di tempat lain. Barangkali alasannya karena pada dasarnya saya ini malas bekerja kantoran dan karenanya, nggak begitu perlu jenjang karier.

Sedikit pembenaran: kadang pemalas justru bisa mencapai sesuatu yang lebih karena dia akan berpikir cara terefektif dan efisien untuk mendapatkan hasil yang sama (kalau bisa lebih dari) dengan yang didapat orang lain (haha!). Intinya saya harus terus punya pendapatan, tapi masih memungkinkan saya leluasa melakukan hal-hal menyenangkan lain meski nggak menghasilkan uang.

Sebagai gantinya, saya memilih pekerjaan dengan jabatan non-manajerial (cerita selengkapnya di sini). Sampai sekarang saya masih bekerja di kantor yang sama, tapi karena pindah domisili, diizinkan bekerja dari mana saja. Di pagi hari, saya bisa (sok) olahraga dulu dan baru mulai buka laptop jam 10 pagi. Di hari lain, saya bisa jadi perlu lembur dari subuh hingga malam untuk mengerjakan semua artikel untuk sepekan, demi bisa mengerjakan fiksi (yang uangnya tak seberapa atau bahkan tak ada itu) atau bepergian lebih lama bersama anak di akhir pekan. Konsekuensinya, tentu saja jabatan saya nggak akan naik-naik dan pendapatan saya tidak sebesar teman-teman lain yang datang secara fisik ke kantor. But hey, it’s worth it. 

Orang lain mungkin juga pindah bekerja dengan gaji yang lebih rendah tapi lebih sesuai passionnya, atau bahkan berhenti bekerja untuk mengerjakan usaha yang sudah lama ingin dia kerjakan sendiri, meski mulai segalanya dari nol. Dan bisa jadi di sinilah kalimat usang "do what you love, and the money will come" (semoga) akan jadi nyata. 

Value!
Di titik ini, seketika jargon-jargon yang dulu belum atau hanya saya pahami samar-samar jadi makin terang. It’s so true that “your job is not your career,” mengulang kata career coach Rene Suhardono. Saya bisa resign dari manapun, tapi karier tetap melekat pada diri saya. Karier saya penulis, brand saya adalah nama saya sendiri, dan kantor saya di manapun.

Kata Henry David Thoreau, live the life you've imagined. As you simplify your life, the laws of the universe will be simpler. Impian akan hidup ideal saya masih sama: punya usaha yang lebih bikin gembira ketimbang stres (utopis! :D),  mengetik seperlunya, lebih banyak waktu di dapur, perpustakaan, dan rerumputan. Belum kesampaian. Tapi setidaknya menguasai waktu sendiri berarti selangkah menuju ke sana. 

Dulu saya dengan sombongnya nggak paham bagaimana orang bisa living a “small” life. Tidak sebelum saya tahu bahwa  tiap orang punya value dengan skala prioritas yang berbeda-beda. Ada orang yang menomorsatukan karier di atas keluarga, dan bagi saya itu bukan sesuatu yang salah. Ada yang value-nya sesederhana (atau serumit?) mengerjakan hal sesuai passion, atau bisa mengantar jemput anak sekolah.

Sederhananya, seperti yang dibilang penulis Hunter S. Thompson. Beware of looking for goals: look for a way of life. The goal isn't the money. Decide how you want to live and then see what you can do to make a living within that way of life. 

No comments:

Share this blog